MENGAPA KAMU MEMILIH DILAN, MILEA?

Okesip.


Bertemu lagi dalam tulisan gak penting penuh luapan emosi dan hormon. Hahahaha.


Berhubung teman-teman grup pecinta oppa dan dedek semuanya lagi pada demam Dilan (Iqbaal sih, sampe pada ngeshare video Dik Iqbaal ngaji. YA TUHANQUU, penting banget teman-temanku 😆), jadi yaudah aku tulis aja pengalaman menontonku. Memanfaatkan hype tentang Dilan dan Dik Iqbaal yang belum usai.

Pengakuan dulu yah, biar fans-fans Dilan gak pada emosi:
  1. Gue gak baca bukunya (pernah nyoba sih tapi terus ga lanjut), tapi tau bahwa bukunya hits banget dan ada tiga seri.
  2. Gue geli liat trailernya. Tapi penasaran sama filmnya karena kok katanya lucu-lucu menggemaskan.

Coba Kakak-kakak yang pada gemes sama Iqbaal dan kini menjadi anggota Soniq mana suaranyaa?
Berhubung aku gak terlalu suka gombal-gombalan, jadilah aku nonton bersama Anis dan Corry yang biasanya senasib dan sepemikiran dalam percintaan, serta Deti yang emang pecinta Dilan dan udah nonton untuk kedua kalinya. Bisa ditebak, Deti sih kalem aja nontonnya sembari kadang-kadang ngecek editan tulisannya buat koran (wartawan emang jago multitasking ye). Sementara gue, Anis, dan Corry sibuk berkomentar yang enggak-enggak sepanjang film.

Kayanya film ini emang pangsa pasarnya buat penonton yang rentang usianya mid atau late-20 sampai 40an kali ya? Selain para fans ABGnya Coboy Junior tentu saja.  Soalnya filmnya nostaljik, sih, buat orang-orang yang mengalami tahun 1990an dan merindukan masa SMA. Gue suka banget adegan deg-degan nungguin telepon di rumah, sementara yang satu dari telepon umum dan pake uang koin. Sekarang sensasinya pasti udah beda. Gak ada lagi tuh deg-degan pas telepon umum udah ngasih sinyal tututut (waktu-Anda-telah-habis), atau cepet-cepetan ngangkat telepon di jam tertentu biar identitas si penelepon gak ketahuan Mama. Zaman sekarang mah paling cuma sedih kalo Whatsapp udah read tapi gak dibalas (yhaaaa...).  

Dan, sebagai warga Tanah Pasundan, aku ngakak sih denger beberapa dialog Sunda yang kena banget. Udah lama banget ga denger orang bilang, “Urang bejakeun Sia!” (Gue aduin lo! Dalam bahasa Sunda kasar. LOL.)

Jujur, kalau dari segi cerita dan gombalannya mah aku biasa aja. Cenderung kabur mungkin kalo ada cowok deketin pakai metode Dilan. Yang paling gue nikmati dari Dilan adalah pengalaman menontonnya. Itu isi studio kayanya kelompok penonton bioskop paling reaktif yang pernah gue temui. Dikit-dikit ketawa sendiri, dikit-dikit “ciyee….”, dan dikit-dikit kami ngikik berjamaah pas adegan Dilan ngegombalin Milea. 

Ini yang digombalin seorang tapi yang GR satu studio. Wahahaha.

Sampe ada seorang mas-mas yang nonton sendirian di depan bangku gue, yang heboh sendiri di beberapa adegan.

Permisi Mas, itu Dilan lagi ngegodain Milea lho, bukan ngegodain kamuuuu.

*disambit popcorn*

Jadi, ternyata, memanglah suatu pilihan tepat nonton Dilan 1990 bareng sama cewek-cewek kelewat kritis yang hobi menganalisa adegan-demi-adegan. Emang penting sih memilih partner nonton yang tepat. Hahahaha. Yang ada kami malah mengomentari segala kelakuan Dilan dan Milea, beserta teman-temannya, baik yang berfaedah ataupun sampah, seperti:

     1.     Gaya PDKT Dilan yang: pepet terus tjoooy!
   
Komentar kami: ini antara sayang sama stalker bedanya tipis ya. Kayanya kalo Dilan mukanya bukan Iqbal, yang ada Milea takut ya? 

     2.      Hobi Dilan momotoran gak pake helm.

      Yah... Meskipun tahun 1990 mungkin kesadaran pakai helm lebih rendah dari sekarang. Jangan lupakan juga status Dilan sebagai anak kolong dan panglima geng motor, bukan Duta Aman Berkendara. 
   Tetep aja Dik Dilan, apakah kamu tak tahu, bahwa kebiasaan itu mengundang bahaya? 

Bukan Dilan. (foto dari sini)


Padahal, Jasa Marga aja berpesan: 

      3.      Hobi Dilan nyuruh-nyuruh Milea. 

            “Milea, makan.” “Milea, tidur.”
      Komentar Corry: Dilan ini kaya diktator ya, hobinya merintah melulu. 😂


       Mungkin seiring perkembangan hubungan mereka, Dilan akan semakin perhatian.
       "Milea, cuci kaki."
       "Milea, sikat gigi." 
      dst. 
     dsb.

4. Ngapain Dilan ngisiin TTS buat Milea?

Ketika Milea ulang tahun, Dilan ngasih kado TTS. Dibanding kado boneka buat dipeluk (duh, geli banget si Nandan) atau pacar resmi Milea yang ke Bandung tapinya ditemenin rombongan segengnya, kadonya Dilan ya emang bikin mesem. Tapi kenapa TTSnya udah diisi, Dilan? 


Corry: Waaah! Gimana sih Dilan. Ini namanya meragukan intelektualitas Milea!
*emoshi*

Bukannya lebih seru kalo diisi bareng ya? Biar bisa sekalian modus pas jam istirahat.
Ah, kamu Dilan, ternyata masih kurang pengalaman. 


      5.      Kebiasaan Milea dan Dilan yang bisa telepon-teleponan, terakhir-terakhir bahkan lama             teleponannya. Tanpa ada yang ngepoin.

      Sungguh kemewahan yang hakiki di masa itu. 👀

       Kayanya dulu kalo gw teleponan pakai telepon rumah, nenek gue selalu mondar-mandir di depan  meja telepon, dan sambil lewat bilang:
     
      “Anggi, mayar telepon mahal. Tong sok lila-lila ngobrol (jangan suka lama-lama ngobrol).” Gitu. 

       Sampe ada box khusus buat pesawat telepon yang ada gemboknya, jadi siapa pun bebas nerima telepon, tapi yang bisa nelepon keluar cuma yang pegang kuncinya. HAHAHAHA proletar banget ye keluarga guee. #korbankrismon #hematpangkalkaya 😹

     6.      Milea yang penurut dan rajin beberes, idaman pria Indonesia.
Kami bertiga asli termangu karena Milea cepet banget ikrib sama Mamahnya Dilan (sampai mau dicium setelah beberapa jam kenal, really?), diajak masuk ke kamarnya Dilan, kemudian… ngajak si Tante beberes kamarnya Dilan bareng-bareng. 

Sungguh Milea, jika aku jadi kamu, niscaya aku akan bilang pada Dilan untuk beresin kamar sendiri dan jangan merepotkan orang tua. Sesungguhnya kemandirian itu akan berguna ketika kamu dewasa nanti.

Kemudian Dilan mungkin bingung sih, dia sama Milea ini lagi pacaran atau main kakak-adean? (di mana Milea berperan sebagai kakak perempuannya yang galak #heyak).


     7.      Dilan yang mengirim mbok-mbok tukang pijit waktu Milea sakit. 


via GIPHY

     Sungguh revolusioner, Dilan! Kalo yang ini, Kakak approve. Aku juga bakal tersipu-sipu sih kalo lagi sakit dikirimin tukang pijit. Kamu ngerti aku banget siiiih…. *gemes*

      Adegan ini membuat Corry dengan santainya mengingatkan gue akan satu kisah yang berakhir karena keberadaan abang ojek online.

      "Coba waktu itu yang dikirim GoMassage ya Nggi, mungkin sekarang lain ceritanya,” ujar Corry. 

      Toyor yah Cor! (jika ada ada pembaca yang merasa tersentil dengan kisah ini, iyah, mungkin memang Anda yang saya maksud. LOL #bye #anggritasignout  #yhaadiacurcol)


8.      Dilan yang nyuruh temennya bawain motor ke sekolah, demi bisa jalan pagi bareng Milea ketika mereka udah mulai sayang-sayangan. 
   
    Awalnya Milea emang males diboncengin Dilan, mungkin karena Dilan gak bawa helm, tapi sekarang kan Mileanya udah suka.

Lagi-lagi, kami berkomentar sesuai umur dan kelakuan:
“Kalo aku jadi Milea, aku sih bakal bilang, ‘Kok motornya kamu titipin sih Dilan? Sekarang kan aku udah mau nebeng…’”

Dasar memang ini perempuan-perempuan manja kebiasaan kemana-mana pake ojek online sama demen cari tebengan.🙈


9.      Mengapa Milea lebih memilih Dilan dan bukannya Nandan yang pinter, perhatian, kapten basket, ketua kelas, dll, dsb. Atau Kang Adi yang ganteng dan anak ITB. (Tapi rada somse sih si Akang, udah ah Adek ilfil.)

Waini!

Jujur sih, gue juga akan lebih suka cowok yang unik, witty, dan bandel-bandel gemesin gitu daripada yang terlalu lempeng dan serius. (Bad boy emang seru ya buat dipacarin #eh, tapi yang pinter ya, dan gak ngeremehin perempuan). Tapi ya gak yang berandal juga. Kalo inget gimana Dilan temperamental dan suka ngamuk di ruang guru sampe ngancem bakar sekolah...

From qasidah meme for all ocassion.

Sungguh Dilan, itu tidak keren. Mari, aku antar ke terapis. 

Jangan lupa juga kata-kata Dilan, kalau ada yang buat Milea sakit hati, dia akan hilang.

Duh, Dilan, kok kamu Orba sekali? Aku pernah denger itu dari salah satu narsumku. Serem, Dilan. 


Sementara Anis, yang sering sekali kena second-lead syndrome alias mudah jatuh cinta pada karakter side kick, bermonolog:


"Milea, harusnya kamu pilih Nandan. Meski sekarang dia cupu, tapi itu material abis lulus bakal masuk ITB, punya karier yang bagus, terus kamu mapan deh dunia akhirat.”

YHAAAAA 😂😂😂

Sungguh menggambarkan umur dan pola pikir perempuan akhir 20-an yang mendambakan pria soleh, cerdas, bertanggung jawab, nan mapan.


Nah, melalui film ini, kami pun sampai pada beberapa kesimpulan:


1.      Ketampanan membuat kelakuan-kelakuan nyeleneh Dilan mudah diabaikan. Coba mukanya Dilan bukan manis-manis gemesin kaya Iqbal, mungkin Milea sudah ambil langkah seribu atau paling enggak lapor ke bapaknya yang anggota TNI itu. Karena si Dilan nih suka agak-agak nyeremin gitu ya cara PDKTnya. Tolong hargai personal spaceku, Dilan. 

2.      Cowok-cowok kaya Dilan ini kayanya gak bakal lah naksir cewek-cewek yang mandiri, tahu betul apa yang mereka mau, dan gak suka diatur.

Seperti tanggapan Corry waktu Anis monolog nasehatin Milea untuk memilih Nandan demi masa depan yang gemilang.

“Dilan juga gak bakal naksir yang kaya kita, Nis.”

*Bhaayyy*
😂😂😂😂😂

Yah... cewek kaya kami-kami ini mah mungkin buat Dilan kurang menarik ya. Kurang manut dan kurang manis. Tapi kami juga mungkin ga mempan sih sama gombalannya Dilan, yang ada kabur. 

***

Nah, dari situ lah, kemudian aku mulai bertanya-tanya:

Apakah kekebalanqu terhadap pesona Dilan ini menjelaskan fenomena mengapa aqu masih jomblo??? 😹

Sekiyan.



XOXO,
Anggi


Ps: 
Di postingan ini gue memang pengen nulis secara ringan aja, meski pas nonton memang banyak momen yang bikin: "wait, is this alright?
Kalau pengen bacaan yang lebih serius dan berbobot, silakan tengok tulisan iniini, dan ini


Satu lagi, pertanyaan penutup gue itu bercanda aja... tapi kalau sampai bener lebih banyak lelaki seperti Dilan yang mengharapkan cewek seperti Milea di Indonesia ini. Hmm... *peace out*


Komentar

Postingan Populer